6 Tanda Ini Tunjukkan Anak Tak Senang Sekolah

Rabu, 13 September 2017 16:56


(ist)

108Jakarta.com - Menjadi orangtua merupakan tugas yang menantang, dan akan semakin sulit bila memiliki anak usia sekolah. Penting untuk diingat, seorang anak tidak akan selalu merasa bahagia di sekolah, terutama pada waktu-waktu awal. 
 

Hal itu terjadi entah karena tekanan akademis, masalah dengan kelompok pertemanan atau tidak mendapat cukup dukungan dari guru.
 

Jadi, merupakan hal penting bagi orangtua untuk memahami, seorang anak tidak akan selalu terbuka tentang perasaan mereka terhadap masalah yang mereka hadapi di sekolah.


Karena itu, baiknya orangtua waspada terhadap berbagai rambu-rambu kuning yang mungkin menunjukkan ada sesuatu yang salah di sekolah atau di kelas tempat anak menuntut ilmu.
 

Berikut Suara.com rangkum tanda-tanda bahwa anak Anda tidak nyaman di sekolah:

 
1. Ada air mata dan amukan atau terus menangis dan mengeluh ketika hendak pergi ke sekolah.

 
2. Anak merasa takut atau cemas saat kembali ke sekolah setelah istirahat atau waktu liburan. 

 
3. Anak tidak bersedia mengerjakan atau menyelesaikan tugas dan pekerjaan rumah.
 

4. Anak cenderung enggan membicarakan tentang guru, siswa atau temannya, maupun hal lain yang berhubungan dengan sekolah.

 
5. Anak memiliki perilaku buruk di sekolah maupun dirumah. Selain itu, anak juga cenderung memiliki nilai akademis yang rendah dan tidak sabaran.

 
6. Ada rasa nervous yang ditunjukkan anak dan mengalami kebiasaan yang tidak biasa seperti menggigit kuku, mengisap jempol, menarik rambut, atau bahkan mengompol.


Lalu, apa yang bisa Anda lakukan?
 

Jika Anda melihat tanda-tanda di atas atau sesuatu yang tidak biasa dan terus-menerus, langkah pertama yang harus Anda lakukan adalah, berbicara dengan anak dan coba mencari tahu apa yang mengganggunya. Saat melakukan hal itu, penting untuk memastikan anak tahu bahwa Anda dapat membantu memberikan solusi.
 

Langkah bagus untuk tetap berhubungan dengan guru atau pihak sekolah, terutama jika anak tiba-tiba merasa tidak senang di sekolah atau memiliki masalah dengan anak lain. Guru mungkin tahu lebih banyak tentang situasi daripada orangtua dan dapat membantu menemukan solusi.


(CSR.id)

Berita Terkait
Inilah Penyebab Seseorang Menjadi Gagap Bicara
Instagram Uji Coba Fitur "Follows You"
Perempuan Tergemuk dengan Berat 500 Kg di Dunia Tutup Usia
Luna Maya Jajal Profesi Baru Jadi Penata Busana dalam Film "Mata Batin"
Kenapa Seorang Karyawan Berhenti Bekerja? Ini 5 Penyebabnya

Please login for commentKomentar
KaroKalemCuy
Itu adalah peran orangtua setelah anaknya pulang dari sekolahan harus menanyakan kegiatan apa saja yang dilakukan anaknya ketika disekolahan. Hal itu bisa membuat anak terbuka dan orangtua oun mengerti apa permasalahannya
Samuel
ini saatnya orangtua buat dampingi dan bicara dari hati ke hati sama anak apa yang buat dia ga semangat sekolah, takutnya ada temannya yang bully ke dia
12